Tetangga oh Tetangga..

Sejak mamah meninggal, saya jadi sering jalan jalan ke pasar deket rumah. Yaa.. seminggu sekali pas sabtu pagi saya pasti belanja sayur sayuran, jamur, tempe, tahu, telur, ikan dan bumbu termasuk rempah rempah.

Bercerita tentang rempah rempah seperti lengkuas, jahe, kencur, kunyit, asem jawa, kemiri, serai, daun salam, daun jeruk, dan ketumbar, keberadaan mereka sudah tak terlacak di rumah (alias tak ada). Ketiadaan rempah ini di rumah, alasan utamanya adalah : karena saya tidak pernah menggunakannya. Lagi pula, saya sedikit kebingungan dengan rempah ini. Dalam otak saya, rempah2 ini digunakan hanya untuk masakan yang ‘berat” alias susah bikinnya alias RIBET . Sementara saya, biasanya pagi sebelum ngantor memasak hal yang ringan seperti tumis, sayur bening dan goreng gorengan.Otomatis,  bumbu yang digunakan hanya sekitaran bawang merah, bawang putih, cabe merah dan daun bawang.

Tapi, sabtu kemarin saya keingetan beli cabe rawit alias cengek. Adik saya request, katanya kalo masak mie instan ga pake cengek tuh nggak afdol. Jadinya, yaa saya beli aja 1/4 kg. Nah nyampe rumah, adik saya ketawa ngakak ngeliat cabe rawit sebanyak itu. Katanya keliatan banget nggak pernah belanjanya. Lho..lagian kan sekalian beli banyak, buat kebutuhan nanti2 (stok seminggu maksudnya), dari sisi harga juga g begitu mahal, cuma IDR 2500 (gaya yaaa pake IDR hehehe).

Sampe di rumah biasanya saya kupas semua bawang dan bumbu (termasuk cengek ini) trus dicuci bersih dan dimasukkan dalam wadah tertutup seperti Tupperware gitu. Jadi, tinggal pake, nggak usah ribet ngupasin lagi. Praktis kan?? hehe

Nah, ba’da isya biasanya saya suka meracik bumbu *so’soan ahli hehe* untuk masakan pagi hari. Rencana nya 2 hari lalu itu saya mau masak kangkung cah pake telor puyuh dan ditambahi irisan cengek kecil kecil. mmmhhh.. seger kayaknya… Mulailah saya meracik (alias mengiris bawang) dan memotong kangkung. Sebelum mengiris dan memotong, saya cari pisau kojo (jagoan) buat iris bawang. Saya cari kok nggak ada di tempatnya ya?? kata adik saya, pisau nya dipinjem tetangga depan buat bikin bumbu liwet tadi siang. Oh.. ya sudah lah saya pikir masih ada pisau yang lain. Maka saya lanjutkan mengiris bumbu dengan pisau lain.

Saat saya mau ngambil rawit, ternyata wadah-nya nggak ada di kulkas. Saya cari cari, sampe meja makan, nggak ada juga. Masa sih, cengek 1/4 kg abis sehari?? Akhirnya adik saya nyeletuk, kalo cengeknya juga dipinjem sama tetangga depan rumah, katanya buat bikin sambel liwet. Hah???

Haduuuuhhh… masak sih.. cengek dibawa semuanya?? apa emang rumah aku tuh gudang nya dia?? *istighfar sambil cemberut* Padahal, mereka kan tinggal anak beranak, setiap hari ada di rumah, pasti peralatan perang alias bumbu2 lebih lengkap dibanding aku yang belanjanya pun seminggu sekali. Ya sudahlah,, walaupun mangkel saya mengambil keputusan untuk tidak memakai cabe rawit di cah kangkung saya. Tapi, *eits.. jangan jangan…* saya buka kulkas lagi, trus lemes. Ternyata Saus Tiram di botol juga nggak ada. Saya tanya adik saya lagi.. trus dia nyengir sambil tangannya nunjuk rumah depan. arrrggghhh… BETE !!!

Dan saya makin kesel saat ketemu papasan muka esok paginya, tetangga depan itu nggak bercerita atau minimal ngingetin saya tentang ‘pisau, cabe rawit dan saus tiram’ yang dipinjamnya…

Mamaaaaahhhh…..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s