Syndrome sagala rupi

Kemaren kemaren perasaan semua yang dikerjain ga pernah beres. Ga tau knapa. lagi ngga banget kata anak-anak mah. semua yang dipegang ga mau diselesein. pengennya lari dari tanggung jawab, dari rutinitas. gila aja..rutinitas selama bertahun tahun tanpa ada perubahan. Sampe saking expertnya (gaya pisaan..he-eh) kayanya semua kerjaan bisa dikerjain bari meungpeun !! haha..tau ga artinya?? meungpeun itu bahasa rusianya tutup mata (^,^)

Yakin lah..semua orang pernah ngerasain hal yang sama. Saking bosen nya pernah ngerasa bangun di suatu pagi lalu pas inget ini hari senin, (matilah.. kena rutinitas yang sama lagi) terus mata merem lagi, berharap kembali ke hari sebelumnya ato sehari sesudah senin (jiga bisa wae..) trus make a wish jadi penemu mesin waktu, trus bakalan nge-delete yang namanya hari senen. Jadi hari pertama kerja adalah selasa. Jadi seminggu tetep 7 hari, cuma hari kerja jadi 4 hari.Kebayang ga?? pokoknya jiga kitulah..

Pernah waktu 5 tahun yang lalu, waktu masih jadi buruh pabrik, bangun pagi hari senen ngeliat baju kerja yang tergantung rapi, sudah disetrika, harum pewangi, tiba-tiba mual kepengen muntah. Eh, Suer lho.. teu bohong!!! gila ya…Begitu kuatnya efek I don’t like monday. ngga deng..bukan gara gara hari senen aja sih,, tapi udah kebayang repotnya pekerjaan, orang-orang ahh..riweuh lah.. hehe.. Akibatnya?? Bolos kerja dong…

Tapi, minggu-minggu kemaren bukan saya aja yang ngalamin syndrome ini. Ada beberapa SMS yang masuk dari anak-anak. (Eh, kebetulan sekarang aku “ngasuh anak-anak” alhamdulillah..masih pada inget walaupun dah pada jauh..) Ada yang ngeluh lagi brasa ga punya otak, down banget sampai-sampai ngejauh dari DIA cuma karena ngerasa udah berusaha ngejar temen2nya dalam hal belajar tapi tetep ga bisa. Ada juga yang lagi ngedrop karena ga punya temen yang bisa dijadiin tempat curhat kalau punya masalah, akibatnya akumulasi semua kekesalan, kemarahan, juga kekecewaan ngumpul, luber akhirnya Bete !!! Trus ada yang lagi lelah karena didera kesulitan, kepedihan, kekecewaan, kesedihan, yang begitu beruntun hingga ga ada jeda untuk bernafas lega. Apa yang bisa dilakukan? saya hanya menjawab sebisanya,sesingkatnya,sesuai kapasitas SMS. Karena saya tahu,,hal ini bisa berimbas pada “syndrome sagala rupi” itu. Mereka butuh temen sebagai problem solving. Jika dibiarkan, kinerja kita pasti menurun.. Tul ga??

Alhamdulillah,,selama saya jadi tempat keluh kesah anak-anak, mereka selalu tampak nyaman dan senang dengan obrolan-obrolan yang ringan tapi berbobot disela rutinitas pekerjaan saya yang membosankan. Mereka datang dengan muka kusut berlipat-lipat, ngobrol, mengeluh lalu mereka tahu pemecahannya, dan keluar ruangan dengan senyum mengembang. Alhamdulillah…

Trus,,kalau saya lagi bete dan kena syndrome sagala rupi kayak sekarang, apa solusinya? paling saya baca La Tahzan, Shalat, trus tidur… hehe

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s